Breaking News
Loading...
Friday, December 6, 2013

SUMPIT

4:24 AM

Di dunia ini, ada banyak jenis alat yang digunakan orang untuk membantu menikmati makanan. Ada yang pakai sendok dan garpu, garpu dan pisau, sumpit dan ada juga ada yang bertelanjang tangan.

Mengenal Sumpit
Sumpit merupakan salah satu alat makan berbentuk dua batang sama panjang yang dipegang di antara jari-jari salah satu tangan yang digunakan oleh miliaran orang di seluruh dunia. Sumpit umumnya terbuat dari bilah bambu kira-kira 25 cm. Bagian ujung sumpit berbentuk lingkaran berdiameter sekitar 0,5 cm. Bentuk seperti ini dimaksudkan agar orang mudah menjepit makanan. Sumpit tampaknya cukup sederhana dengan hanya dua tongkat kecil dan tipis, tetapi mempunyai banyak fungsi, seperti memilih, menggerakan, menggigit, pencampuran dan mengaduk atau menggali.

Munculnya sumpit tidak hanya sebuah revolusi budaya masakan Cina, tetapi juga merupakan simbol dari peradaban manusia. Banyak aturan etika mengatur perilaku yang tepat dari penggunaan sumpit. Dipegang antara ibu jari dan jari satu tangan, sumpit digunakan seperti penjepit untuk mengambil porsi makanan yang disiapkan dan dibawa ke meja dalam potongan-potongan kecil untuk satu kali suap. Sumpit dianggap sebagai perpanjangan jari seseorang.

Sejarah Sumpit
Cina telah memegang sumpit setidaknya sejak 1200 SM, namun baru dimasyarakatkan sejak zaman dinasti Shang (1766 -1122 SM), dari awal yang sederhana mereka menggunakan sumpit sebagai peralatan memasak untuk mengaduk makanan yang diolah dalam sebuah kuali besar, mereka menggunakan ranting pohon yang bercabang dua.

Hal ini terjadi ketika sebuah ledakan penduduk di China menyebabkan kurangnya bahan bakar untuk memasak, melemahkan sumber daya dan memaksa koki untuk mengembangkan kebiasaan menghemat biaya. Mereka mulai memotong makanan menjadi potongan kecil, sehingga alat pemegang dan pengaduknya pun berupa bilah-bilah yang lebih kecil.

Secara tradisional, sumpit terbuat dari berjenis-jenis bahan. Bambu merupakan bahan yang paling populer karena berbagai pertimbangan, seperti harga murah, tersedia di mana-mana, mudah dibentuk, tahan panas, dan tidak mengubah rasa makanan. Bahan lainnya kayu cedar, cendana, jati, cemara, tulang sapi, unta dan rusa. Bahkan orang kaya membuat sumpit dari batu giok, emas, perak, perunggu, kuningan, batu akik, batu koral, atau gading gajah.

Pada masa pemerintahan para Dinasti di Cina, gading gajah sering digunakan untuk membuat sumpit, pengguna sumpit dari gading gajah adalah kalangan pejabat tinggi dan orang berada. Sumpit dari perak pernah digunakan istana kaisar di Tiongkok untuk mendeteksi racun yang mungkin dibubuhkan pada makanan, sumpit perak akan berubah warna jika bersinggungan dengan makanan beracun. Jadi, ini merupakan langkah kewaspadaan yang dilakukan para bangsawan Cina tempo dulu untuk menghindari usaha pembunuhan dari para pengkhianat atau lawan politik.

Penggunaan sumpit secara luas tidak lepas dari peranan Konfusius (551-479 SM). Sebagai seorang vegetarian, ia percaya bahwa peralatan yang tajam di atas meja makan akan mengingatkan orang pada rumah jagal hewan. Dia juga berpikir bahwa poin tajam seperti pisau, sendok dan garpu 'membangkitkan kekerasan, kekejaman seperti senjata perang, dingin, berkat ajaran-ajarannya, penggunaan sumpit cepat menjadi luas di seluruh Asia.

49 komentar:

  1. jadi sumpit sudah ada sejak 1200 sebelum masehi ya mbak, waktu itu bangsa kita masih menggunakan suru :-d

    ReplyDelete
    Replies
    1. sekarang aja di kampung saya masih banyak yg pakai suru kang :)

      Delete
  2. Jujur pertama kali pegang sumpit suruh makan nasi pengen ketawa sendiri..nggak ada nasi yang keambil akhirnya pakai sendok juga...

    ReplyDelete
  3. kadang" saya juga pake suru kang :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama kang ucup bang,,,,
      malah masuk tempat sini :))

      Delete
    2. haha si non may salah masuk toilet...

      Delete
  4. pemakaian sumpit memang asyik apalagi untuk makan bisa awet dan irit..hehe

    ReplyDelete
  5. Ternyata sumpit lebih tua dari saya .. :D

    ReplyDelete
  6. Saya tidak begitu paham cara makenya... pernah diajak makan sama si bos... semuanya serba pake sumpit... bingung sendiri, akhirnya makan pake tangan, wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. wuaduh,,,,, emang g ada sendok bang? =p~

      Delete
  7. awal make sumpit buat saya jengkel mbak.. apa yg saya ambil lebih banyak jatuh ke lantai ketimbang di mulut wkwkwk :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. loh? kok bisa jatuh ke lantai?
      melatih kesabaran dan ketepatan mas,,,

      Delete
  8. saya nggak bisa pakai sumpit Mbak...kelamaan, keburu laper...

    ReplyDelete
  9. Jadi keingetan dulu..lagi pertama kali gunain..hrs make dua tangan megangnya...
    #ndeso..hehe

    ReplyDelete
  10. wah ternyata sumpit sudah ada sebelum masehi ya mbak...

    jujur sampai sekarang saya belum bisa makan nasi pake sumpit mbak.. bisanya cuma makan mie, itupun karena di gulung gulung mie nya hehehehehe

    ReplyDelete
  11. wah ternyata sumpit sudah ada sebelum masehi ya mbak...

    jujur sampai sekarang saya belum bisa makan nasi pake sumpit mbak.. bisanya cuma makan mie, itupun karena di gulung gulung mie nya hehehehehe

    ReplyDelete
  12. aku ga bisa pake sumpit
    pernah nyoba tapi kloloden...

    ReplyDelete
    Replies
    1. asal jangan sampai keloloden sumpitnya mas :))

      Delete
  13. Kalau makan mie saya kadang makai sumpit mbak.

    ReplyDelete
  14. wah saya malah nggak bisa mbak kalau makan pakai sumpit hikz ^^

    ReplyDelete
  15. wah boro boro saya pakai sumpit. megangnya aja sulit. hehe
    untungnya di temukan sendok sama garpu. :-d

    ReplyDelete
  16. kalo makan lumpia basah suka pake sumpit.. =p~

    ReplyDelete
  17. saya juga gabisa kalau makan pake sumpit

    ReplyDelete
  18. sempat heran ko orang cina lihai banget maenin sumpitnya ya :D haha

    ReplyDelete
  19. Pake sendok lebih mudah,maklum saya tidak terbiasa pake sumpit,perlu dibiasakan x ya!hehe.. :d

    ReplyDelete
  20. sumpit juga bisa untuk berburu ya mbak :-d

    ReplyDelete
  21. saya kalau makan mie ayam mesti pake sumpit,udah enakan begitu sih

    ReplyDelete
  22. Owh ternyata sejarahnya seperti itu, saya kadang kalo makan mie ayam enakan pake sumpit, ada sensasi tersendiri hehe..

    ReplyDelete
  23. Owh ternyata sejarahnya seperti itu, saya kadang kalo makan mie ayam enakan pake sumpit, ada sensasi tersendiri hehe..

    ReplyDelete
  24. Owh ternyata sejarahnya seperti itu, saya kadang kalo makan mie ayam enakan pake sumpit, ada sensasi tersendiri hehe..

    ReplyDelete
  25. Jadi nget jaman dulu waktu jadi TKW eh TKI maksudnya :) Makan nasi pake sumpit sejam gak kelar kelar diketawain banyak orang :)

    ReplyDelete
  26. waduh mbak,, aku baru tau loh nih,,wakakak.. makasih infonya,, aduh bukan info... tapi pengetahuan barunyaa

    ReplyDelete
  27. saya pernah nyoba mbak menggunakan sumpit tapi susah mau jepitnya jatuh terus, makasih buat infonya :)

    ReplyDelete
  28. walaupun mbak maya promosi sumpit, asli saya lebih enak muluk saja

    ReplyDelete
  29. di keluarga ane, ane paling jago makan pake sumpit :3

    ReplyDelete
  30. kakau saya dari kecil sudah pandai pakai sumpit, mungkin karena saya keturunan tionghua, jadi tradisi ini harus bisa kami pergunakan. hehehe tapi mengenai sejarah sih saya kurang tahu hehe :)

    ReplyDelete
  31. Dulu saya ngga bisa megang sumpit, tapi karena ada lomba 17an di RT jadi demen megang sumpit wkwk hikmah 17an

    ReplyDelete
  32. kirain ada tutorial juga buat makan pake sumpit hihihi

    ReplyDelete
  33. dari sepasang sumpit yg sederhana ternyata ada filosofi yg cukup dalam..

    ReplyDelete

 
Toggle Footer